Semasa

Penganggur MeIiwat & Bunuh Warga Emas 85 Tahun Akhirnya Menerima Padah Dihukum Maatiy

Kenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnya

SHAH ALAM – Perbuatan tidak perikemanusiaan seorang penganggur yang membunuh seorang nenek berusia 85 tahun selepas merogol dan meliwat tiga tahun lalu akhirnya berbalas apabila dijatuhi hukuman gantung sampai mati oleh Mahkamah Tinggi, hari ini.

RAKAMAN VIDEO KLICK DI BAWAH SEKALI

Hakim Datuk Ab. Karim Ab. Rahman memutuskan demikan terhadap tertuduh, K. Satiaraj,30, yang didapati bersalah selepas pihak pembelaan gagal menimbulkan keraguan munasabah.

Kenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnya

Ab. Karim dalam penghakimannya memberitahu, kenyataan tertuduh bersifatkan penafian semata-mata apabila menyatakan tiada niat untuk membunuh.

Kenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnyaKenapa smpai cmtu sekali hmmm sdihnya

“(Kesalahan) rogol dan liwat, tertuduh telah akui salah. Tertuduh juga telah menyelongkar almari si mati dan mengambil rantai emas.

“Tertuduh juga telah meminta seseorang gadaikan rantai emas itu. Justeru, sebelum, semasa dan selepas (kejadian) tertuduh berada dalam keadaan normal,” ujarnya.

Justeru, Ab. Karim menegaskan tiada hukuman lain dalam kesalahan ini kecuali hukuman gantung sampai mati.

Mengikut pertuduhan, Satiaraj telah membunuh seorang wanita berusia 85 tahun di sebuah rumah flat di Kampung Tasik Tambahan, Ampang dekat sini antara 11.40 pagi hingga 1 tengah hari pada 19 September 2019.

Pendakwaan dikendalikan Timbalan Pendakwa Raya, Mohd. Heikal Ismail manakala tertuduh diwakili Peguam Salidin Mohd. Yasin.

Sepanjang prosiding kes bermula 2 Disember tahun lalu seramai 19 saksi pendakwaan telah dikemukakan dengan pembelaan dilakukan menerusi keterangan tertuduh di kandang saksi.

“Fuhh btol btol kejam la macha…macm mna nnti klau tok macha org rogoI mcm macha buat…apa macha rasa….” – Cikman

“kecundang manusia dgn gejolak nafsu… ini dah bahagian dia di dunia… dah hati2 mengkritik… takut esok lusa, kita yg buat perangai…” – Ari

“Anak ayam mama ayam.. Mak nyah kat lorong2… Kau xnk… Nak juga jadi pembunuh… Padan muka laa kau… Kesian kpd mangsa n kluarga.” – Cleo

“nenek 85.. tak beragak betul nafsu pelik kau ni..” – Rubiah

PERHATIAN: Pihak KAMI tidak akan bertanggungjawap langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak KAMI juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis disini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawap anda sendiri.

Sementara itu, anda boleh baca juga kisah-kisah lain yang menarik dan menghiburkan di bawah ini yang dikongsikan seperti berikut. Click Disini

Apa Pendapat Anda? Dah Baca, Jangan Lupa Komen Dan

Share Ya. Terima Kasih!

RAKAMAN VIDEO : SILA KLIK DI SINI

Sumber – Kosmo

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *